Karyawan Google protes kasus kekerasan seksual

Jakarta (ANTARA News) – Ratusan karyawan Google dan kontraktor di Asia berunjuk rasa untuk memprotes kasus rasis, kekerasan seksual dan seksisme di lingkungan kerja mereka, meminta Google mengubah sistem perekrutan agar kasus itu bisa diproses secara adil, dikutip dari Reuters, Kamis.

CEO Google Sundar Pichai dalam keterangan tertulis menyatakan karyawan mengemukakan ide yang konstruktif dan perusahaan pun mengambil semua masukan mereka agar bisa diubah menjadi aksi nayata.

Demonstrasi ini menyusul laporan The New York Times yang menyatakan Google memberi kompensasi bagi Andy Rubin sebesar 90 juta dolar setelah dia dituduh melakukan kekerasan seksual.

Rubin membantah tuduhan tersebut dan menyebut kompensasi tersebut terlalu dibesar-besarkan. Google tidak berkomentar atas laporan tersebut.

Sejumlah pegawai Google di media sosial menyatakan mengenai aksi walkout dan berencana melakukan aksi di tempat publik.

Bagi para demonstran, eksekutif di Google sama seperti pemimpin di perusahaan lain yang terdampak gerakan anti-kekerasan seksual #metoo, yaitu berjalan lambat ketika merespons isu yang melibatkan pejabat struktural.

Mereka meminta Google wajib menyiarkan secara publik data statistik kekerasan seksual dan menghentikan arbitrasi dalam kasus kekerasan. 
 

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
COPYRIGHT © ANTARA 2018